12-Februari-09-1-1-1200x675.jpg
Di Tinjau Oleh :

09 Februari 2024 | Dr. Linda Afiaty

APA YANG DIMAKSUD DENGAN BOTTOMING OUT ? 

 

 

 

Mammoplasty pembesaran payudara semakin populer di semua demografi, termasuk wanita yang memiliki anak, dan wanita yang lebih tua. Oleh karena itu, terdapat lebih banyak wanita dengan ptosis payudara, integritas kulit yang buruk, dan mereka yang memerlukan operasi mastopeksi payudara atau mammoplasty augmentasi. Kedua, terdapat kecenderungan peningkatan estetika yang lebih baik, yang sejalan dengan ukuran implan yang lebih besar. 

Mammoplasty pembesaran payudara, mastopeksi pengencangan payudara, revisi payudara, dan prosedur payudara apa pun mengandung risiko. Ada banyak komplikasi pasca operasi yang mungkin terjadi setelah operasi payudara, dan meskipun jarang terjadi, penting untuk memahaminya sepenuhnya. Di antara beberapa potensi komplikasi yang dapat timbul setelah operasi implan payudara yaitu perpindahan implan, atau “bottoming-out”, adalah salah satu masalah yang paling umum terjadi. Hal ini terutama karena hal ini dapat terjadi dalam jangka pendek dan jangka panjang. Meskipun komplikasi ini jarang terjadi, kejadian bottoming-out telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Peningkatan ini terjadi bersamaan dengan beberapa tren industri.

 

Pengertian Tentang Bottoming Out

Bottoming-out adalah komplikasi yang jarang terjadi yang melibatkan perpindahan implan payudara ke bawah lipatan payudara (juga dikenal sebagai lipatan inframammary), atau perpindahan implan ke bawah sehubungan dengan posisi puting. Ada perbedaan penting yang harus dibuat di sini antara ptosis payudara alami dan bottoming-out. 

Pasien dengan implan yang posisinya menghadap ke bawah akan melihat bahwa implan telah turun di bawah posisi aslinya. Akibatnya, terdapat jumlah kepenuhan kutub bawah yang tidak proporsional. Puting susu akan tampak sangat tinggi, atau mengarah ke atas, menandakan bahwa implan telah bergerak. 

Ptosis payudara alami akan terjadi karena penuaan alami dimana terjadi penurunan payudara, puting, dan implan secara bertahap dan proporsional. Wanita mungkin kehilangan kepenuhan di bagian atas, atau payudara  mungkin meregang. Ini bukan merupakan indikasi implan berada pada posisi terbawah.

Bottoming out adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan saat implan payudara bergerak ke bawah dan posisinya terlalu rendah pada dinding dada. Hal ini menyebabkan penampilan tidak normal dimana implan payudara meluas ke bawah lipatan payudara bagian bawah sehingga akan terlihat bagian atas payudara menjadi kurang penuh, dan puting tampak terlalu tinggi.

Bottoming out adalah salah satu masalah umum yang dapat terjadi setelah pembesaran payudara. Ada sejumlah alasan mengapa bottoming out terjadi. Dalam kebanyakan kasus, karena kurangnya kekuatan dan dukungan pada payudara bagian bawah sehingga menyebabkan implan bergerak di bawah batas payudara alami.

Penyebab paling umum dari “bottoming out” adalah penggunaan implan payudara yang terlalu besar untuk masing-masing pasien. Jika implan payudara terlalu besar, berat, atau lebar sehingga tidak dapat ditopang oleh anatomi pasien, maka implan tersebut akan bergerak ke bawah dan keluar dari saku payudara yang disebut dengan “bottoming out”. Pasien harus berkonsultasi dengan dokter bedah plastik sebelum mengambil kesimpulan apa pun. Hal ini karena bottoming out sering disalahartikan sebagai ptosis payudara alami.

Karakteristik anatomi wanita seperti lipatan inframammary (lipatan payudara) yang lemah atau tidak jelas, kelemahan atau ketegangan kulit, posisi dan kekuatan otot, dan struktur dinding dada semuanya memainkan peran penting dalam merencanakan pembesaran payudara. Teknik bedah dengan pembedahan saku yang berlebihan dapat menyebabkan penurunan nilai. Memilih dokter bedah pembesaran payudara yang tepat adalah hal yang terpenting – karena evaluasi menyeluruh terhadap anatomi seseorang merupakan poin penting dalam menghindari risiko implan kendur atau “turun”.

 

Gejala Apa Saja Yang dialami dari Bottoming Out?

  • Ketidakseimbangan bentuk payudara  setelah operasi pembesaran payudara (setelah implan terpasang pada tempatnya).
  • Puting mengarah ke atas, bukan menghadap ke depan.
  • Jarak antara puting dan lipatan payudara tampak semakin jauh.
  • Bagian bawah payudara menonjol keluar.

 

Memperbaiki implan payudara yang sudah “turun” bisa jadi sangat sulit. Kemungkinan keberhasilan tertinggi dapat dicapai oleh dokter bedah plastik yang memiliki banyak pengalaman dalam menangani kasus-kasus sulit ini. Sebagai spesialis revisi pembesaran payudara, klinik kami dan dokter bedah plastik kami memiliki pengalaman luas dan tingkat keberhasilan yang sangat tinggi dalam mengoreksi “bottom out.”

Meskipun setiap kasus unik dan memerlukan koreksi bedah khusus, teknik bedah dokter  kami biasanya melibatkan rekonstruksi lipatan inframammary (lipatan payudara bagian bawah), menggunakan jahitan permanen untuk merevisi “kantong” atau ruang dimana implan payudara berada (dengan teknik yang dikenal) sebagai “capsulorrhaphy”dan memposisikan ulang implan payudara pada posisi yang lebih tinggi dan lebih dekat untuk mengembalikan belahan dada dan bentuk payudara.

 

Penyebab Terjadinya Bottoming Out 

Kegagalan implan disebabkan oleh sejumlah faktor yang berbeda dan terkadang saling terkait seperti :

  • Integritas kulit

Pasien dengan integritas kulit yang buruk lebih rentan mengalami bottoming-out. Keterbatasan elastisitas kulit, ptosis atau kelemahan payudara alami, pasien mastopeksi pengencangan payudara, dan wanita yang menyusui adalah contoh pasien yang cenderung memiliki integritas kulit yang buruk, dan mungkin berisiko lebih tinggi. Peningkatan risiko ini disebabkan oleh ketidakmampuan kulit payudara dalam menopang berat implan payudara. Implan memberikan tekanan ke bawah pada kutub bawah payudara. Meskipun beberapa kulit pasien akan menopang implan pada posisi yang diinginkan, pasien dengan integritas kulit yang buruk akan mengalami implan turun ke bawah karena kurangnya dukungan. Hal ini dapat mencapai titik bottoming-out jika pasien tidak memberikan dukungan yang tepat pada bagian bawah payudara.

  • Ukuran Implan

Ukuran implan memainkan peran penting dalam mencegah dan menyebabkan bottoming out. CC ( volume ) implan yang lebih tinggi sama dengan implan yang lebih berat. Implan yang lebih berat berarti tekanan ke bawah akan  lebih besar pada kutub bawah payudara. Dengan demikian, implan yang lebih berat akan meningkatkan kemungkinan mencapai posisi terbawah.

 

Siapa Saja Yang Rentan Mengalami Bottoming Out?

1. Ibu-Ibu

Wanita, terutama ibu yang menyusui, mempunyai risiko lebih tinggi mengalami penurunan implan. Hal ini disebabkan oleh perubahan signifikan pada payudara selama kehamilan dan kelahiran, dan hilangnya elastisitasnya. Tentu saja, tidak semua wanita akan melihat dampak besar terhadap integritas kulit setelah melahirkan anak, namun banyak juga yang merasakannya. Cara terbaik untuk mengetahui faktor resiko bottoming-out adalah dengan mendiskusikan hal ini dengan dokter bedah plastik.

2. Pasien Mastopeksi

Umumnya pasien yang memerlukan pengencangan payudara (mastopexy) telah mengalami ptosis payudara dan/atau kulit payudara kendur secara signifikan. Oleh karena itu, integritas kulit pada umumnya rendah, dan pasien yang menjalani mastopeksi dan augmentasi mammoplasty (pengangkatan dengan implan) pada saat yang bersamaan mempunyai risiko tinggi untuk mengalaminya. Dalam kasus ini, untuk mencegah komplikasi, dokter bedah akan merekomendasikan prosedur dua tahap. Di sinilah operasi mastopeksi dilakukan pertama kali, dan operasi augmentasi mammoplasty dilakukan beberapa bulan setelahnya. Alasan di balik hal ini adalah agar payudara memiliki waktu untuk pulih dan menyesuaikan diri sehingga dapat menjadi fondasi yang lebih kuat untuk implan. Selain itu, dokter bedah akan merekomendasikan implan kecil untuk lebih mengurangi tekanan ke bawah.

3. Hobi dan Aktivitas

Ketegangan tiang yang lebih rendah dapat disebabkan oleh berbagai aktivitas, termasuk  melompat, berlari, dan menunggang kuda. Aktivitas ini dapat menyebabkan implan menekan kutub bawah dan bergeser. Jika seseorang melakukan salah satu aktivitas yang menyebabkan pantulan atau pergerakan payudara yang berlebihan, penting untuk menggunakan bra pendukung yang kuat untuk mengurangi risiko penurunan payudara seiring berjalannya waktu.

Memahami faktor risiko yang terkait dengan perpindahan implan adalah penting dan harus dipertimbangkan ketika mempertimbangkan risiko dan manfaat dari prosedur ini. Untuk memberikan dukungan yang tepat pada payudara sebanyak mungkin, pasien harus percaya rekomendasi dokter bedah. 

 

 

 

Treatment Apa Saja Yang Dapat Menangani Bottoming Out?

Untungnya bottoming-out bukanlah komplikasi permanen, dan ada sejumlah teknik bedah yang tersedia untuk mengatasi masalah ini, seperti :

  1. Bra internal untuk mencegah implan keluar dari posisi terbawah

Perawatan paling umum untuk pemasangan implan adalah melalui penggunaan bra internal. Bra internal melibatkan penguatan kutub bawah payudara melalui penggunaan jahitan di sepanjang lipatan inframammary untuk mengamankan implan pada tempatnya. Pemakaian bra internal sebagai ukuran standar bagi pasien berisiko untuk mencegah bottoming-out. 

Bra internal juga dapat menjadi teknik revisi yang efektif untuk mengubah posisi dan mengamankan implan payudara. Dokter bedah akan menyarankan pasca operasi pentingnya menopang payudara dengan bra kompresi pasca operasi selama dan sesering mungkin pada tahun pertama setelah operasi untuk memastikan terbentuknya jaringan parut di sekitar implan untuk dukungan lebih lanjut.

2. Implan ukuran kecil untuk mencegah implan keluar dari posisi terbawah

Dalam beberapa kasus, bra internal dan penggantian implan digabungkan. Ini umumnya menggunakan implan yang lebih kecil. Pasien dengan implan besar mungkin disarankan untuk memperkecil ukuran implan untuk menghindari turunnya implan. Hal ini karena implan yang lebih kecil dapat mempertahankan posisinya. 

 

Dalam kasus yang lebih kompleks, dokter bedah plastik merekomendasikan teknik revisi tambahan untuk mencapai hasil yang diinginkan. Pasien dapat memperoleh manfaat dengan mencari opini kedua dari dokter bedah plastik yang sudah berpengalaman dan berkualifikasi penuh dalam situasi ini untuk memahami sepenuhnya semua pilihan yang tersedia dan membuat keputusan yang lebih tepat.

 

PAYUDARA

 

Operasi Payudara di Jakarta, Inov Glow Plastic Surgery

Inov Glow Plastic Surgery terdepan sebagai pelopor dan terkenal sebagai spesialis dalam Operasi Payudara di Jakarta. Oleh karena itu, Inov Glow Plastic Surgery berkomitmen untuk memahami kebutuhan individu yang mungkin merasa perlu memperbaiki dan menyempurnakan hasil operasi sebelumnya.

Seiring dengan komitmen tersebut, Inov Glow Plastic Surgery diperkuat oleh tim dokter bedah plastik yang tak hanya berpengalaman puluhan-tahun tetapi juga dedikatif. Dalam setiap langkah, mulai dari konsultasi awal hingga prosedur sebenarnya, pasien mendapatkan panduan lengkap. Mereka diberikan wawasan tentang prosedur, potensi hasil, hingga proses pemulihan. Dengan pendekatan personal yang mendalam, Inov Glow Plastic Surgery berupaya keras untuk memastikan bahwa setiap pasien mendapat solusi yang paling sesuai dengan keinginan dan ekspektasi mereka.

Selanjutnya, keunggulan signifikan lain dari Inov Glow Plastic Surgery adalah semua peralatan yang dimiliki merupakan teknologi canggih dan terkini. Sebelum memutuskan untuk menjalani operasi, pasien memiliki kesempatan untuk melihat simulasi hasil yang diharapkan. Tentunya, hal ini sangat membantu dalam memberikan gambaran yang pasti serta membantu pasien dalam menentukan keputusan.

Jadi, bila Anda sedang berada di titik di mana Anda mempertimbangkan operasi Payudara, ingatlah bahwa Inov Glow Plastic Surgery adalah pilihan terbaik dan berkualitas. Di sini, aspirasi kecantikan Anda menjadi prioritas utama kami.

 


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


TEST LOGO 1.1

Untuk Memberikan Pelayanan Kepada Semua Pasien KLINIK BEDAH PLASTIK INOV GLOW.

Adalah KLINIK UTAMA NO IZIN 198/B.15B/31.72.02.1006.14.K- 3.B/3/-1.779.3/e/2022

Tindakan Operasi Di Lakukan Di KLINIK BEDAH PLASTIK INOV GLOW, Dan Tidak Berpindah Pindah ,tetap Dan Selama Nya Ada Di :
JL : Agung Niaga V Blok G 5 Nomor 25 Sunter Agung. Jakarta Utara.

Telpon : 021 6583 6061
Telpon : 021 6583 6059
HP/WA : 0811 8038 865

TINDAKAN DI KERJAKAN OLEH TIM DOKTER SPESIALIS BEDAH PLASTIK YANG PROFESIONAL & BERPENGALAMAN PULUHAN TAHUN. Serta Memiliki Sip Resmi Yang Ber Alamat Di KLINIK BEDAH PLASTIK INOV GLOW.

Copyright KLINIK BEDAH PLASTIK INOVGLOW

error: COPY PROTECTION!!